Pemerintah akan Memperketat Dispensasi Nikah untuk Mencegah Perkawinan Dini

 

Mentri PPPA

Jambi Flash – Dispensasi nikah akan diperketat pemerintah. Hal ini dilakukan untuk tekan perkawinan usia dini atau usia anak. Adanya pengetatan dispensasi nikah ini digagas oleh Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak.

Menurut Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Bintang Puspayoga, pemerintah dalam waktu dekat akan melakukan pengetatan dispensasi permohonan perkawinan untuk menekan angka perkawinan usia anak.


Sebab menurutnya, perkawinan pada anak tidak boleh terjadi lagi di Indonesia. Sebab, dengan adanya perkawinan usia anak, maka sama saja melanggar hak anak.

“Perkawinan anak tidak boleh terjadi lagi karena melanggar hak anak, juga melanggar hak asasi manusia. Saat ini pemerintah juga sedang mengatur mekanisme untuk pengetatan dispensasi kawin agar tidak mudah untuk diperoleh,” kata Menteri Bintang Puspayoga dalam keterangan, Jakarta, Sabtu (14/1/2023) seperti dikutip dari kantor berita pemerintah, ANTARA.

Bintang Puspayoga menuturkan perkawinan anak memiliki banyak dampak negatif.
Di satu sisi, perkawinan anak merusak masa depan anak itu sendiri dan akan menggerus cita-cita bangsa untuk menciptakan SDM yang unggul dan memiliki daya saing.

“Perkawinan memicu tingginya angka putus sekolah dan dari sisi kesehatan rentan terjadinya kematian ibu melahirkan, anemia, ketidaksiapan mental dan juga terjadinya malnutrisi,” jelas Menteri PPPA.Dari sisi ekonomi, anak yang menikah pada usia anak terpaksa harus bekerja dan mendapatkan pekerjaan kasar dengan upah rendah sehingga kemiskinan ekstrem akan terus berlanjut.

Belum lagi dengan ketidaksiapan fisik dan mental sehingga rentan terjadi kekerasan dalam rumah tangga.

Menteri Bintang Puspayoga pun menyoroti kasus dispensasi kawin anak di Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur, yang terjadi akibat hamil di luar nikah.

Kabupaten Ponorogo masih mencatatkan perkawinan anak yang tinggi. Pada 2020 mencapai 241 kasus dispensasi kawin anak, naik menjadi 266 kasus pada 2021. Pada 2022, kasus dispensasi kawin anak mengalami penurunan menjadi 191 kasus.

“Kami mengapresiasi menurunnya kasus dispensasi kawin anak yang memperlihatkan bahwa semua pihak berupaya keras untuk mencegah bertambahnya angka perkawinan anak di Ponorogo,” kata Menteri PPPA.

KemenPPPA telah berkoordinasi dengan Dinas PPPA Jawa Timur dan Dinas Sosial PPPA Ponorogo untuk memantau kasus dispensasi kawin anak di Ponorogo. Rencananya segera dilakukan koordinasi dengan Pengadilan Agama Ponorogo.

Langkah lebih lanjut, Dinsos PPPA Ponorogo akan bekerja sama atau membuat MoU dengan Pengadilan Agama terkait rekomendasi, pelaksanaan pembinaan, dan edukasi bagi calon pemohon dispensasi nikah. (bak)

Sumber : jambiseru.com

Pemerintah akan Memperketat Dispensasi Nikah untuk Mencegah Perkawinan Dini Pemerintah akan Memperketat Dispensasi Nikah untuk Mencegah Perkawinan Dini Reviewed by Co-Writer ? on 08.34 Rating: 5
Diberdayakan oleh Blogger.